Anak Milenial – Keluar dari Posisi

Sebuah posting tamu hari ini dari Fernando, pemain Las Vegas dan mahasiswa permainan. Nikmati – Persuadeo.

Berikut ini adalah kisah penipuan, manajemen risiko, dan orang-orang yang bermain poker di padang pasir.

Old Man Collin (OMC) telah pensiun dan tinggal di Las Vegas yang menakjubkan selama sekitar sepuluh tahun. Sebelum pensiun, ia menghabiskan lebih dari tiga puluh tahun sebagai karyawan di perusahaan Fortune 500. Selama waktunya sebagai roda penggerak di perusahaan Amerika, dia dengan cekatan menaiki tangga dan berhasil mencapai perbedaan di dalam perusahaan, bersama dengan gaji yang sepadan. Setelah dia puas dan senang bahwa dia mendukung keluarganya, menyekolahkan anak-anaknya, memakan masakan istrinya untuk waktu yang sangat lama, dia memutuskan sudah waktunya untuk mengumumkan pengunduran dirinya dan menghabiskan sisa tahun-tahunnya bersantai di padang pasir menonton olahraga favoritnya. acara, bermain kartu, dan makan lebih banyak masakan istrinya.

Ketika OMC duduk di meja poker dia senang dia ada di sana. Dia tidak mengambil risiko yang cukup dibandingkan dengan apa yang dia mampu tetapi menikmati berada di luar rumah dan persahabatan sambil menonton dan mendiskusikan olahraga. Dia kadang-kadang akan bertaruh pada pertandingan bisbol atau kuda yang dia dengar dipromosikan oleh seseorang – pembicaraan tentang kuda telah menjadi pengganti apa yang sebelumnya dia anggap sebagai tip stok panas. Dari semua penampilan, dia adalah orang yang bahagia dan puas dengan cara dia menjalani hidupnya. Tapi dia tidak pernah menjadi satu-satunya orang di meja poker; dia juga berbagi permainan persegi panjang yang dilukis dengan turis dan orang Indian Amerika (Milenial) versi modern dan muda.

Para turis di meja poker adalah tipikal turis di mana pun di dunia. Mereka ada di sana untuk menghabiskan uang dan, semoga, diperlakukan dengan hormat*. Mereka memiliki berbagai pilihan dalam hal menghabiskan pendapatan yang dapat dibelanjakan di sana dan ketika di Roma yang dikenal sebagai Vegas, sangat masuk akal untuk menggunakan beberapa jam waktu liburan untuk bermain kartu; mungkin mereka ingin mengamati OMC, karena mereka curiga atau berharap untuk mengubah diri mereka menjadi OMC masa depan.

Dan akhirnya kita sampai pada subset Y dari Milenial (pemuda gemuk berdarah manis yang lahir antara 1991-2001). Mereka adalah penduduk asli Amerika saat ini yang berdagang dan secara efektif menyerahkan busur dan anak panah untuk senjata dan amunisi. Tunggu. Apa?

Mari kita kembali beberapa ratus tahun ke awal Amerika. Bahwa Amerika memiliki orang-orang yang meninggalkan kenyamanan kehidupan kelas menengah di pantai timur yang mapan untuk menyerangnya dengan penambangan emas yang kaya, di suatu tempat di Barat. Itu juga membuat Prancis, Spanyol, dan Inggris pengap bersaing untuk tanah dan hak perdagangan untuk menghasilkan uang untuk Treasury masing-masing kembali ke rumah. Amerika kita di masa lalu juga memiliki banyak penduduk asli Amerika yang harus menghadapi tekanan hidup yang besar berkat orang asing yang menyerbu wilayah mereka; Saya yakin mereka akan menyukai kebijakan imigrasi tanpa toleransi. Bagaimanapun, orang Inggris, dan orang asing lainnya, yang menguasai tanah perlu menemukan solusi yang lebih baik daripada memperbudak orang India sehingga mereka dapat mengirim uang kembali ke rumah, dan salah satu ide yang mereka kemukakan adalah mempersenjatai mereka. Namun, mereka harus meyakinkan
biadab krem ​​​​yang menukar busur dan anak panah dengan senjata dan amunisi itu bagus untuk mereka. Bagaimana itu dilakukan? Nah, pandangan 20.000 kaki tentang bagaimana hal itu terjadi kira-kira seperti ini:

SOB (British Pengap): “Halo orang biadab yang mulia. Saya punya kesepakatan untuk Anda. Bagaimana kalau Anda memberi saya 15 kulit rusa dan saya memberi Anda pistol dan amunisi yang cukup untuk membunuh 25 rusa. Aku bahkan akan memberikan sedikit minuman yang kamu suka minum.”

Orang India itu merenungkan tawaran itu dan memutuskan bahwa itu adalah tawaran yang bagus karena dia bisa membunuh rusa lebih cepat dengan pistol daripada busur dan anak panah, dan dia hanya perlu memberi orang kulit putih itu 15 kulit rusa untuk senjata yang akan menjaringnya 10 kulit rusa yang dia beli. dapat digunakan untuk membeli barang lain, termasuk amunisi, dan hooch.

Penduduk Asli Amerika: “Terjual, orang kulit putih. Kita bisa berdagang.”

Tidak butuh waktu lama bagi teman India kami untuk menjadi sangat terampil dengan senjatanya. Dia membunuh rusa sesuka hati, selama dia memiliki peluru. Tapi, pada awalnya, dia tidak masalah ketika tiba saatnya untuk menukar kulit rusa dengan amunisi dan perbekalan lainnya. Beberapa bulan berlalu.

Teman asli kami terus berburu dan menyediakan kebutuhan desanya, tetapi ketika dia pergi untuk membeli lebih banyak amunisi, dia mendapatkan lebih sedikit peluru untuk kulit rusanya. Dia juga memperhatikan bahwa dia harus menunggu dalam antrean panjang untuk membeli peluru karena orang India lainnya memiliki senjata dan mereka juga membutuhkan peluru. Itu bukan satu-satunya masalah. Rusa sekarang menjadi langka, dan sudah terlambat untuk menanam tanaman; dia mengabaikan dan melewatkan musim tanam karena dia terlalu asyik minum hooch dan menembak rusa. Dan dia tidak bisa kembali ke busur dan anak panahnya yang berguna karena tidak ada orang India lain yang akan menyerah membunuh “mudah” dari pengisap yang dikenal sebagai rusa. Masa-masa sulit bagi Pribumi. Dia mengalami kesulitan memberi makan desanya dan akan sangat menantang untuk kembali ke posisi semula menanam tanaman karena orang India lain yang lebih bijaksana merawat dan memelihara tanah mereka dan menjauh dari hooch.

Apakah kisah Noble Savage mengingatkan Anda, hanya sedikit, tentang Milenial berdarah manis yang diberitahu dan menjual kisah uang lunak dan mangsa empuk di meja poker di padang pasir? Anak-anak gemuk juga diberikan hooch gratis. Yang harus mereka lakukan hanyalah memintanya saat bermain poker atau mendapatkan kredit tingkat yang cukup untuk mendapatkan akses ke lounge di mana mereka bisa menonton olahraga, tertawa dengan teman-teman kutu buku mereka, dan minum minuman keras yang enak.

Nah, saya akan memberitahu Anda apa. Beginilah cara kerja penipu, beberapa penipu membuat Anda berpikir orang lain adalah pengisap. Di Las Vegas saat ini, industri poker abstrak dan samar-samar telah melukis OMC dan turis di meja poker sebagai pengisap. Tapi coba tebak apa anak Milenial, ANDA TELAH TERTIPU!

*Itu adalah poin yang bagus dan halus yang tampaknya tidak dipahami oleh sebagian besar calon profesional poker berusia dua puluh tahun; permainan itu ada untuk para turis, bukan anak muda, cengeng, berperut buncit, anak jalang yang berhak sendiri.