Bright Days of Vegas, Bagian II

Tepat di luar pintu masuk utama World Series of Poker di Rio, para perokok diberi tenda sirkus kecil untuk mengarak disabilitas mereka di bawah, terlindung dari matahari tetapi bukan untuk orang yang lewat. Mereka mengocok dan membungkuk dan menatap. Beberapa tas ransel berat terbaring koma dan ternganga karena panas yang menyengat. Tidak ada asbak, tetapi tong-tong yang menahan tiang-tiang itu memiliki sedikit celah dan ceruk di mana tembakau tetap beristirahat dengan tenang. Satu-satunya tempat sampah berkeliaran di dekat dinding krem ​​kasar, di samping pintu besi abu-abu tanpa coretan. Entah bagaimana betonnya tetap bersih juga, dan dindingnya hanya bopeng oleh beberapa lingkaran hitam. Tidak ada yang memiliki energi untuk mengacaukan apa pun dalam seratus derajat.

Kadang-kadang hampir kosong, teras kami yang penuh dengan penyakit dan relaksasi. Saya tidak bisa merokok di mana pun di sekitar apartemen saya akhir-akhir ini, dengan ketegasan mendapatkan keunggulan mengejutkan pada ketidakmampuan, tetapi mereka tidak dapat menghilangkan asap dari poker, setidaknya di sini, sepenuhnya. Ada di semua foto itu, Anda tahu foto-foto itu, hitam dan putih yang megah di mana Doyle dan Puggy dan Sailor dan Jack dan semua pria itu berkumpul di sekitar beberapa meja pria gemuk dan satu sekeras wanita jalan terbuka, seperti yang digambar oleh mereka teman-teman sebagai gravitasi chip. Satelit uang, pemain poker. Sejarah pencahayaan, bersekutu dengan menghitung dan kemudahan dan pembiasan pasca-adrenal, terlalu dekat dengan poker sendiri, dan sebagai dibius seperti turnamen dari grit poker nyata, kami belum sepenuhnya benar secara politis.

di luarKadang-kadang ketika saya pergi keluar turnamen atau duduk dan pergi sedang istirahat. Tenda mengisi dan pabrik kolam renang. Sama seperti di meja, saya ramah. Saya menjebak diri saya sendiri, seperti memeriksa pasangan teratas pada kegagalan dalam pot tiga taruhan, untuk merasakan percakapan tanpa akhir. Satu orang tidak akan menyerah.

“Properti itu terdaftar di $ 410.000. Aku sudah lama menontonnya. Lihat itu dekat dengan properti saya di sini … biarkan saya memberi Anda gambarnya, ok tunggu, bagaimana cara menggunakannya? Ok, begitulah, ya itu plot saya. Anda melihat pohon itu di gundukan di tepi sungai itu? Di mana plotnya dimulai, Anda mengerti? Jadi saya menonton koran dan tanda-tandanya setiap hari dan saat itulah hal itu terjadi. Bam! Di sana, $410.000 di pasar hanya untuk beberapa hari. Saya pergi ke orang itu dan dia memberi saya harga yang luar biasa, hanya $360.000 tetapi saya harus memberinya uang tunai karena dia ingin segera pindah. Lihat, dia pengacara di LA dan anaknya punya keluarga di sana, jadi dia ingin keluar kota. Dia sudah pensiun dan bisa melakukan apapun yang dia mau. Pria hebat. Saya pikir saya punya foto. Lihat, lihat apa yang dia lakukan dengan…”

Aku mulai mencari pemantik di saku depanku dan meletakkan tasku. Saya tidak akan pernah bisa berhenti di kota ini.

Ada kecanduan yang lebih baik, tepat di dalam. Meja kas berada di dekat pintu masuk, khususnya permainan campuran. Salah satu yang saya setujui, batas pot lima kartu tinggi rendah, varian hold’em yang dipilih sendiri untuk penjudi. Tangan pertama saya poker di Vegas berada di Planet Hollywood, di mana Skors dan saya pergi larut malam dalam permainan tiga tangan 1/2/10, berakhir dengan penjahat menyerahkan tumpukannya ke tuan rumah saya, tetapi tangan pertama saya di WSOP ada di sini, di game ini.

Selalu sedikit gugup duduk untuk pertama kalinya dengan pemain yang menurut Anda akan tahu apa yang mereka lakukan. Semua orang di sini, dan semua orang tahu cara bermain. Mengapa kita melakukannya satu sama lain? Hanya cinta permainan yang lengkap, tentu saja, bagaimanapun, saya ingin memulai dengan mudah. Saya bahkan tidak ingin memainkan game NLHE yang legendaris dan lembut. Saya tidak ingin memuntahkan di pagi hari dan merusak sepanjang hari dengan satu langkah yang salah atau langkah yang penuh harapan. Planet Hollywood adalah satu hal, tetapi saya merasa seperti bermain di Rio dengan rekan-rekan saya berarti perjalanan saya telah resmi dimulai.

Jadi saya ingin permainan yang mudah di mana tidak ada yang tahu apa yang mereka lakukan. Mengapa, halo Big O, senang bertemu denganmu!

Saya membawa rak saya ke meja yang telah saya tentukan dan menyerahkan tugas meja itu ke dealer, hanya untuk melihat sosok yang saya kenal di satu lubang, langsung di sebelah kanan saya. Ini James Sweeney, penuaan sweeney 2pelatih dan pemilik Red Chip. Penyamarannya sebagai biksu Ortodoks Rusia yang sedang cuti untuk pelatihan maraton benar-benar berhasil. Faktanya, dia memiliki pertunjukan yang cukup manis untuk dirinya sendiri, menjadi pemain teknis dalam permainan teknis yang lambat dan perlu menjalankan stan Red Chip. Dia menumpuk keripik dan mendapatkan teks “ayo bantu saya” ketika penjualan buku menjadi terlalu panas untuk pekerja magang yang menjalankan konter. Tidak ada CD nyanyian yang tersedia.

Saya tidak berpikir saya harus duduk lama sebelum saya membuat panggilan dari salah satu posisi awal James terbuka dengan tangan spekulatif dengan potensi mur rendah dan lurus, satu flush non-premium. Saya telah mengamati bahwa tiga taruhan sejauh ini jinak dan siap untuk melihat kegagalan pertama saya.

Itu adalah keajaiban bahwa itu tidak berjalan tujuh arah, dan dengan James dan saya dan mungkin satu di belakang saya, kami melihat kegagalan 972. James memimpin, yang menarik perhatian saya karena papan. Deuce adalah kartu yang lucu, karena jika dia memiliki tangan yang seharusnya dia miliki, berdasarkan frekuensi dan posisinya, dia seharusnya cukup sering tidak bahagia. Dia seharusnya tidak memiliki kartu straight tengah, dan tanpa flush yang tersedia, jangkauan pembukaannya akan sering melewatkan papan ini, atau lebih tepatnya, memukul deuce dengan cara yang mengecewakan. Saya memiliki selokan dan tidak ada yang lain, tetapi keunggulan jangkauan berfungsi di semua permainan kartu komunitas, dan saya memutuskan dia telah melakukan kesalahan.

Saya memasukkan potongan keju saya, mengetahui bahwa jenis tangan yang akan memanggil posisi saya harus memiliki penarikan rendah sekunder yang seperti deuce dan dapat diluruskan dengan dua cara sekarang. Saya sebenarnya tidak memiliki tinggi dan bisa hampir mati, tetapi dinamika posisi dan papan sangat mendukung saya. Setelah pemain yang tersisa menyerah, James hanya masuk sebentar ke dalam tangki sebelum melipat apa yang dia klaim sebagai satu set. Tanpa benar-benar rendah, bukanlah permainan yang bagus untuk melawan hasil imbang dua arah, dan seorang teknisi dapat dengan cerdas meletakkannya.

Anda hanya bisa menggertak pemain bagus, kata mereka.

Jadi ada potongan harga langganan Red Chip saya, dan awal yang bagus untuk sesi saya.

Saya mengambil dua tempat bagus lagi sebelum waktunya untuk berkeliaran dan menyapa orang lain. Pada bagian pertama saya mengambil peluang kenaikan kembali yang sangat agresif versus pemain yang keangkuhannya memberi saya ide bahwa dia membuat kenaikan tombol yang dapat diprediksi. Dia langsung pergi untuk merasakan dengan saya, dan meskipun saya memiliki keunggulan ekuitas, potongan umum muncul.

Kemudian saya mendapatkan momen keuntungan saya. A, yah, makhluk laut lengkap duduk yang harus diingatkan bahwa kami tidak bermain PLO, satu-satunya versi tinggi yang telah mengalami pertumbuhan fenomenal dalam beberapa tahun terakhir, bahkan pada taruhan terendah. Dia adalah orang New York yang sombong, tetapi Vinny dari 37 ini tidak mendapatkan kesombongannya. Saya akhirnya memasukkannya ke dalam pot, pada dasarnya untuk tumpukannya, dalam pot multiway yang membengkak di mana saya telah menjatuhkan mur rendah dan imbang mur kedua.

Untuk beberapa alasan, meskipun jelas-jelas lemah, dia tidak mau memuji saya, dan segera dia menjelaskan alasannya.

“Aku tidak bisa menempatkanmu di hati. Saya punya kartu as hati, jadi Anda tidak bisa memilikinya.” Vinny memutuskan untuk menjadi pahlawan saya dengan apa yang saya pikir adalah udara murni dan beberapa pintu belakang di J83hh. Entah bagaimana saya benar-benar bata dua arah dan dealer mendorong potnya, menggambar setipis mungkin dalam permainan lima kartu, memasukkannya ke depan tetapi di belakang.

Anda hanya bisa menggertak pemain bagus, kata mereka.

Penggemar beratSayangnya, Vinny menyadari situasi tersebut. Dia terus menjelaskan dirinya sendiri dan kemudian menghilang. Saya pikir dia menyadari bahwa keberuntungannya tidak akan bertahan dalam game ini… mungkin dari semua tatapan dan minat yang dia ambil dari meja. Dia seperti seseorang yang bersin di lorong gelap di The Walking Dead. Dia bangkit dan pergi, memutuskan dia akan bertahan untuk meja PLO-nya di lingkungan ruang tunggu yang lebih menyenangkan.

Pada awalnya saya sendiri agak bingung, dan saya bahkan tidak tahu dengan apa dia menelepon awalnya, meskipun saya tahu saya berakhir dengan udara murni, tetapi James dengan ramah menegaskan bahwa dia memang menelepon dengan sepasang enam.

Memegang!

Keuntungan saya hilang tetapi pagi tidak rusak. Saya akan kembali untuk beberapa sesi Big O lagi yang akan memastikan saya bermain dengan uang mereka selama sisa perjalanan. Rencana saya untuk berjalan kaki dari McCarran dan merasa baik sejauh ini berhasil. James kembali ke pekerjaan yeomannya.

Senang bertemu dengan beberapa orang Red Chip dan memasang wajah pada nama-nama itu, atau eh, setidaknya saya melakukannya saat itu. Saya melihat Doug sekali lagi, dan bertemu dengan pacarnya Miranda; rupanya dia adalah pekerja magang yang bekerja keras di konter.

Saya pergi ke luar untuk bergandengan tangan dengan orang-orang saya yang lain, para perokok. Tenang, saya siap untuk memulai. Segera, ChipXtractor akan berada di sini, dan akan membuka pintu untuk hadiah yang telah diraihnya: satu minggu pelengkap di Club de Soleil, sebuah persewaan liburan yang hanya berjarak beberapa menit. Saya sangat berterima kasih atas keramahan yang tidak terlalu besar ini.

Segala sesuatu di Vegas adalah menyapu. Tidak ada satu hal yang dapat saya pikirkan yang bukan gouge. Pada satu titik saya membayar enam lima puluh untuk segelas air soda. Jadi, jika Anda dapat mengayunkan penggalian berbiaya rendah – apalagi yang gratis – Anda sudah berada lima belas mil di depan musuh.

Di masa lalu, saya akan tinggal bersama para imam di rumah Dominikan. Itu adalah penghematan besar, dan juga menyenangkan. Saya merindukan orang-orang itu, saudara-saudara tua dan pendeta yang berdedikasi. Pekerjaan besar mereka adalah pusat penjangkauan HIV di Henderson. Mereka melakukannya dengan benar, memberikan layanan lengkap kepada segmen penduduk yang sangat membutuhkan dan putus asa di kota yang sulit. Saya mengunjungi fasilitas itu sekali dan tidak terkejut dengan efisiensi dan keunggulannya. Saya meninggalkan persembahan dari kemenangan poker saya sebagai ucapan terima kasih.

Di penghujung hari, saya akan bertemu dengan Br. Frederick, benar-benar kuno. Dia dan saya akan merokok di bawah kanopi di tepi kolam renang mereka yang tidak terpakai. Dia menceritakan kisah tentang bagaimana seorang pejabat yang berdedikasi tinggi bersikeras mereka mengisinya dengan beton. Kami tertawa karena itu mungkin juga diisi dengan beton, untuk semua kegunaan yang didapat orang-orang tua itu.

Saya tidak berpikir saya kembali, sayangnya, kehilangan ikatan. Itu akan memanfaatkan keramahan mereka, dan ada beberapa alasan yang lebih pribadi juga.

Tetapi saya memiliki kanopi kecil ini, tenda kecil di WSOP ini, untuk berbagi asap dengan beberapa rekan spiritualis dari agama baru saya.

Namun, tidak ada banyak waktu untuk merenungkan hal-hal seperti itu. Perjalanan dimulai dengan sungguh-sungguh.

Ada poker untuk dimainkan.

Datang berikutnya: Matahari de Soleil, Kebahagiaan Makanan Utuh, dan Usus Nugget!