Empati – Keluar dari Posisi

“Berlari HEBAT!” Dan terus mengoceh. “BAGUS!” Dia tidak akan berhenti mengeluh. Dia ingin perhatian, dan itu kisi-kisi. Setelah panggilan lemas dari UTG dan melipat ke cbet, dia mem-flash saya 106o. “Tidak bisa memukul tangan!” Dia membeli kembali lagi untuk empat puluh tirai besar. “Bahkan tidak bisa membuat pasangan teratas.” Dia mencari ketenangan melalui omelan. Memalukan, tapi aku menyimpannya untuk diriku sendiri. Harus.

Sebenarnya, saya tidak mengenal Dan dengan nama itu saja, tapi – saya kira saya memiliki sedikit rasa malu tentang ini – dengan julukan Donkey Dan. Ini bukan saya yang paling kreatif, tentu saja, tetapi Dan tidak membutuhkan banyak pemikiran untuk bermain (ambil dua arah). Saya menunjukkan Dan ke Gargamel suatu hari dan dari cara dia bereaksi (benar-benar bingung), Donkey mungkin ada di akta kelahirannya. Namun, saya tidak ingin bersikap kasar. Saya menamakannya demikian karena, yah, apa yang dia lakukan cukup mencengangkan. (Ketika dia sampai di sana pada Anda setelah menambang belokan dan sungai, jangan mudah tersinggung.)

Aku menggumamkan sesuatu pada Dan. Saya harus memalsukan sedikit simpati untuk pria itu; lagi pula, saya memilih tempat duduk saya (tanpa hasil) untuk berada di sebelahnya. Dia menuangkan lima pembelian singkat ke dalam permainan sebelum menyerah.

Aku menggelengkan kepalaku. Bukan harimu, Don, maksudku, Dan.

Begitu banyak dari apa yang kita lakukan dalam hidup dan poker di suatu tempat ambigu pada skala kebenaran. Saya tidak ingin harus memalsukannya, ada lebih dari cukup untuk beredar. Salah satu teman poker saya dulu disebut Fish Whisperer. Dia tidak punya masalah dengan orang-orang yang bermain game. Bukan hanya di poker, itu dibangun ke dalam kepribadiannya. Senyumnya yang benar-benar konyol, dengan mulut terbuka, dan menggoda membuatku tertawa hanya dengan memikirkannya. Ego si Pembisik Ikan benar-benar terkendali saat dia bertunangan. Dia fokus pada tujuannya, bukan sarananya. Seorang pria berbahaya, dia yang bisa menumbangkan orangnya sendiri ke tujuannya, mengutip Dorothy Sayers. Butuh waktu lama bagi saya untuk melakukan pendekatan itu. Saya lebih suka mengganti topik pembicaraan atau mengatakan sesuatu yang lucu, daripada mencoba membuat pria lain merasa lebih baik.

Pulanglah Dan: Anda bahkan tidak meletakkan tumpukan penuh di atas meja.

Saya merindukan potensinya, tetapi saya juga merasa lega. Terbebas dari rengekan yang tak henti-hentinya, saya kembali fokus pada apa yang tersisa dari meja, sudah mengancam akan kekurangan: bukan permainan terbaik, sungguh. Dengan beberapa pemain yang kompeten dan hanya satu tanda murni yang tersisa, di sebelah kiri saya pada saat itu, saya harus berpikir untuk pindah. Lebih buruk, kurus, DZ awet muda, subjek refleksi saya pada permainan mental, telah bergabung dengan kami.

Gargamel telah memberi tahu saya bahwa ketika dia berada di Desa suatu malam, seekor paus tua yang menjijikkan, bermain-main di antara penghitungan kacang, slot, dan pelacur, membual bahwa dia bisa bermain-main, karena “tidak ada pro di level ini.” DZ dan saya termasuk di antara sedikit, dibatasi oleh ukuran kumpulan pemain, struktur permainan, dan keadaan pribadi kami sendiri.

Kami menggilingnya, hal ini kami bagikan. Kata kerja itu berarti sesuatu. Tidak mungkin sepenuhnya tidak ada hubungannya bahwa saya tidak suka mengubah tabel seperti yang dilakukan Gargamel, bahwa pembunuh Smurf selalu mengendus darah di air sejauh lima mil. Saya menghabiskan banyak waktu menganalisis pola, membaca, menyiapkan permainan saya sendiri. Setiap sesi adalah sebuah cerita, dengan awal, tengah, dan akhir: itu hilang jika saya hanya bangun untuk menjebak ikan. Donkey Dans mungkin datang dan pergi: Saya seorang investor yang tidak mengejar naga, atau binatang apa pun.

Mungkin DZ dan saya punya motivasi untuk saling menghindari, tapi kami saling berbelit-belit. Faktanya, dia membuat beberapa gerakan pada saya baru-baru ini yang hanya setahun yang lalu, saya pikir, dia tidak akan melakukannya. Saya dapat mengatakan bahwa sejarah dan dinamika kami berada di beberapa negara dunia bawah saat ini, tetapi sampai tadi malam, saya tidak dapat melihat lebih dari garis besarnya.

Setelah saya dengan sedih melepaskan apa yang akan menjadi tempat yang cukup menyakitkan baginya, kami dengan ringan berunding dari seberang meja, percakapan kami hilang di brouhaha umum. Dia menyiratkan bahwa dia tidak akan jatuh cinta pada apa yang saya pikirkan untuk lakukan. Betulkah? Kita berada di level berapa, tepatnya? Semuanya menjadi sedikit aneh. Kami bukan teman, dan dia bukan anggota Coven.

Beberapa saat kemudian, itu melipat ke saya pada tombol, dan saya menaikkan 43cc menjadi dua puluh. Aku punya tanda meja di kecil, dan DZ di besar. Saya suka masuk ke pot versus blind kecil, yang lucu jika sedikit gila tidak menentu yang secara bergantian bersedia memasukkan uang ke dalam pot tanpa banyak alasan dan melipat terlalu banyak. Panggilan DZ tidak akan menjadi masalah setahun yang lalu, tetapi sekarang – saya tidak tahu.

Flat buta kecil, seperti yang diperkirakan. DZ berhenti. Saya melihat dia sedang mempertimbangkan untuk membesarkan, dan segera memutuskan untuk melakukannya, menjadikannya genap delapan puluh. Ukuran DZ, seperti yang telah saya tulis sebelumnya, adalah geometris dan selalu sedikit lebih kecil dari saya.

Ada dua hal yang bisa terjadi di sini. Satu, dia memiliki nilai dan bermain lugas. Itu masuk akal. DZ tidak benar-benar main-main, dan merupakan petaruh nilai; beberapa spesies TAG, jika Anda membutuhkan label. Dua, dia mengisolasi ikan dengan tangan yang baik. Dia tahu saya bisa melebar dan tidak mau berbagi SB dengan saya. Alasan bahwa tidak ada yang ketiga, yang akan mengenali tempat dan mengambilnya dengan penuh semangat, adalah bahwa tanda itu cenderung overcall, dan jadi jika saya tidak punya apa-apa, hanya sedikit yang bisa diperoleh dengan menggembungkan pot. Dia bisa saja gagal dalam posisi melawan ikan, jika bukan saya.

Saya penasaran. Saya telah bermain dengan ketat atau setidaknya tidak aktif saat DZ berada di meja. Saya mempertimbangkan bagaimana DZ suka iso banyak ace-nya. Dia bisa, bisa saja, sangat lebar dengan tangan itu, katakanlah A8 plus di sini.

Saya melihat tumpukan saya, yang telah melayang di bawah pembelian maksimal $500. Tidak ada ruang untuk empat taruhan normal, yang menarik. Ini berarti saya bisa memberikan tekanan maksimal dengan lebih masuk akal. Saya memutuskan untuk membaca.

DZ terlihat sedikit tercekik dan tidak sepenuhnya nyaman. Bukan AK, yang akan membuatnya sangat senang. Itu tidak mungkin AQ dengan sikap itu, dan yang saya buat dia untuk melipat pra tetapi juga melihatnya snap call off fourbet dengan dalam formasi posisi akhir yang sama. Namun, saya pikir itu A9s-AJ. Saya sudah membaca, dan saya pikir saya bisa membuat yang ini berhasil.

Aku merobeknya. Kartu si buta kecil terbang keluar dari tangannya, dan DZ terlihat frustrasi. Dia menggerakkan chipnya, tapi dalam dua puluh detik, aku bisa melihat dia akan menyerah, dan kita akan melakukan tarian lipat sebentar.

Saat musik selesai, dia mengedipkan Ace dan melepaskannya. Saya tidak menunjukkan banyak hal di kasino khusus ini, tetapi di sinilah saya membuat kesalahan. Sementara pot didorong ke saya, saya membalikkan ketiganya. Saya pikir, secara impulsif, itu akan baik untuk dinamika kami.

DZ menjadi pucat seperti selembar kertas. “Hanya kehilangan akal?” dia tersedak. Saya tidak berpikir saya salah tentang pegangannya, tetapi saya mungkin salah. Dia kesal.

Kesalahan saya, saya sadari, adalah kesalahpahaman mengapa dia memasang Ace. Biasanya pemain mem-flash kartu ini untuk menyiratkan bahwa mereka memberikan banyak keuntungan, mengiklankan keterampilan mereka. Itu bukan, saya mengerti sekarang, apa yang dilakukan DZ: dia menunjukkan kepada saya bahwa dia tidak menembak saya. Ya, dia memberi isyarat bahwa dia adalah pemain yang bagus dengan meletakkan ace, tetapi pesan sebenarnya adalah: di sinilah kita mendapatkan, kita tidak perlu berkelahi. Lalu aku menunjukkannya.

Aku tidak bisa melihatnya secara langsung di sisa sesi, tapi dari beberapa pandanganku, aku bisa melihat suasana hatinya benar-benar memburuk. Dia pucat. Dia terlihat tersiksa, dan permainannya mengikuti. Dia mulai bergerak di titik-titik yang mengerikan, dan memperumit masalahnya dengan menyerah terlalu cepat. Dia berubah dari berpenghasilan dan bahagia, menjadi harus menambah uang dalam waktu singkat. Dengan keuntungan hari itu, roti yang dibutuhkan seorang profesional dan diperhitungkan dalam dolar, sekarang benar-benar dimakan, dia tiba-tiba pergi – tidak seperti hari kasar yang saya jelaskan tahun lalu.

Saat dia memuntahkan keripiknya, dan ketika saya melihat ketidakbahagiaan yang sebenarnya di wajahnya, untuk pertama kalinya dalam hidup saya di meja, saya merasa buruk tentang sesuatu yang telah saya lakukan di poker. Saya telah menunjukkan banyak gertakan dan mengatakan banyak hal di meja. Ketika saya mengungguli orang asing yang diam yang menabrak permainan Red Chip, membuatnya meletakkan AA sebelum saya menyerahkan deuce, dia memberi saya pidato yang berapi-api sebelum mengambil semua chipnya dan berlari keluar. Bukan setitik penyesalan. Ketika saya diperlambat di Village dua tahun lalu, saya memberi tahu si brengsek itu sesuatu yang sangat kasar sehingga dealer berubah menjadi merah bit (cukup menakjubkan untuk orang Asia Tenggara) dan tanpa sadar menyapa saya seolah-olah saya adalah salah satu dari anaknya. Aku bertahan. Saya bahkan berbohong tentang kepemilikan saya kepada teman-teman, yang saya sesali. Tapi aku tidak pernah merasa seburuk ini, pernah.

Jika keluhan dari pemain lain adalah satu-satunya yang mengikat kita bersama, poker bukanlah apa-apa. Donkey Dans tidak memenuhi hati nurani saya, tidak peduli berapa banyak mereka kalah atau bagaimana saya harus menenangkan mereka. Poker adalah aktivitas yang sangat menyendiri. Inilah sebabnya mengapa ia menuntut segala macam pelumas dan penopang sosial, seperti forum poker dan persahabatan, dan mengapa para pemain terbaik seringkali adalah penyendiri sejati yang setidaknya dapat secara singkat merangkul sifatnya untuk pekerjaan mereka. Penjudi sejati menemukan penghiburan sejati apa yang dia bisa.

Simpati, dengan kata lain, adalah untuk pengecut. Tidak ada biaya. Itu tidak memiliki pemilik. Ini untuk orang-orang yang tidak benar-benar memiliki apa pun yang dipertaruhkan. Ini untuk pemberi sinyal kebajikan dan pembohong putih. Empati, di sisi lain, terjadi begitu saja, dan tidak bisa dipalsukan. Itu nyata karena itu milikmu. Limon berfilsafat bahwa poker tidak ada, bahwa tidak ada “ada di sana,” dan sejauh yang dia maksud, dia benar. Tetapi ilusi didasarkan pada kenyataan, dan sesekali, kami membandingkannya, dan kami tidak yakin mana yang lebih pendek.

Setelah DZ pergi, saya menerima pukulan yang menyedihkan, kalah dengan satu set melawan seorang pria yang menjadi gila preflop dengan Doyle. Dia super Hollywood saya, memalsukan saya dari sepatu saya di sungai untuk mendapatkan nilai ekstra. Bukan hari yang baik untuk hiu.

Kemudian, tepat sebelum berhenti, saya mendapatkan kembali sebagian darinya. Dek telah memilihnya di tiga dari empat tempat yang pernah kami kunjungi, semua pot besar, jadi dia memiliki bagian terbesar dan roti saya juga. Saat saya mengumpulkan sisa chip, dia menjawab pertanyaan dari temannya dengan menunjuk ke tumpukan saya yang rusak. “Jika dia tidak mengalahkan saya di satu tangan, saya akan memiliki semua itu,” menginginkan sentuhan simpati dan pujian dari temannya saat dia merayakan apa yang tampaknya menjadi sesi besar.

“Ya, begitulah cara kerjanya!” Aku memberitahunya dengan sikap merendahkan yang lucu. Dia pria yang baik, sangat muda, namun telah membela hak-haknya tetapi juga menahan diri selama perselisihan aturan ketika dia bisa saja tergelincir ke dalam kepalsuan. Aku sudah mengatasi kemarahannya terhadapku. Jika saya bersimpati padanya, itu adalah jenis yang langka dan nyata, yang tidak memerlukan ekspresi.

Faktanya, sesi sudah selesai, jadi saya tidak perlu memalsukan apa pun. Yang tersisa sejujurnya adalah sebagian dari pembelian saya, penyesalan karena menunjukkan kartu, dan kebanggaan bermain dengan baik. Saya tidak bisa meminta maaf, tapi – ini untuk yang berikutnya, DZ. Kamu akan baik-baik saja.