Ratapan Kepala Raksasa – Di Luar Posisi

“AWISHALLINAPUSHINDA!” seru Kepala Raksasa. Karena tidak ada seorang pun di meja yang berbicara dengan Kepala Raksasa sebaik saya, saya tertawa kecil karena kesalahan singkatnya. Dia mencoba mengatakan Awishallinafoinda, artinya dia ingin masuk atau melipat, tetapi malah menyarankan bahwa dia ingin mendorong atau mendorong. Oh humor poker. Kepala Raksasa, Anda liar dan aneh dipotong!

Tidak banyak gunanya menjelaskan bagaimana pemain ini, yang nama aslinya telah saya pelajari dengan mengecewakan, menerima nama panggilannya yang agung. Memang, Anda mungkin berasumsi dengan semua materi abu-abu di bola lampu stadion tengkoraknya, dia bisa menjadi pemikir yang hebat. Seorang perenung rahasia, mungkin, orang Asia utara yang sudah tua ini, mungkin dengan kegembiraan, kesulitan, dan kebijaksanaan seumur hidup yang penuh warna yang mungkin telah menghiasinya dengan perasaan yang tepat untuk permainan itu. Lagi pula, cara keluarganya dengan antusias muncul di kasino, tidak menyadari atau di atas atmosfer yang merosot, sangat ingin berada di dekat orang yang melompat-lompat, tersenyum, hampir karismatik ini, tampaknya mengisyaratkan sentuhan, percikan jenius yang cerdik.

Nah, Anda akan salah.

“Aweeskibbyachopchopda?” Itu bagus, jangan main blind kecilmu, Big Nog. Namun, dia menghitung keripiknya, dengan rak plastik di sandaran tangan vinil. Aku belum pernah melihatnya sedalam ini, mungkin pernah, dan aku ingin sepotong kue itu. Dia terus terlibat, lemas memanggil 8x iso. Tapi dia memegang chipnya, dihargai dengan runout. Sebuah kemenangan tipis, tampaknya, untuk makhluk laut Lingkar Pasifik ini.

Aku punya kesempatan.

Kemudian, tragedi sesi. Pada semacam satu liner, tiga flush, runout papan berpasangan, dia mengebom sungai dan dipanggil oleh flush. “FUSH?” Itu hampir seperti teriakan. Giant Head melemparkan sepasang saku tengahnya, kembaran merah ke dalam kotoran dan kembaran hitam ke rak dealer dan ke lantai. Kemarahan dan kebingungan. Kemudian, dengan ketangkasan seorang pria tiga puluh tahun lebih muda, Kepala Raksasa meraih sisa keripiknya, entah bagaimana menggabungkannya kembali ke rak dengan satu tangan ayam karet yang gemuk, dan memantul ke kandang. Menakjubkan bagaimana dia melakukannya, seolah-olah keripik itu adalah pasien yang sekarat dan dia adalah ambulans, tergelincir dan meliuk-liuk di lalu lintas. Pergi dari ruang poker sebelum beberapa dari kita bahkan bisa tertawa, gelisah, bingung dan geli. (Ah ya, karena itulah yang aneh dari Kepala Raksasa.)

persuadeo.nlYah, sialan. Awiimtostae. Apa yang harus saya lakukan sekarang? Saya sebenarnya tidak akan melihat bintik-bintik untuk diri saya sendiri, sampai tangan terakhir.

Bukan sesi impian saya, dan sesi di mana saya melakukan banyak wisata poker ghetto. Sebelumnya saya telah menyaksikan, di antara bidang yang diakui kuat, mungkin salah satu pasangan kartu as yang dimainkan terburuk yang pernah saya lihat hancur tanpa malu-malu, dalam apa yang sekarang menjadi karier menonton kelahiran dan mutasi muncul dari tubuh gila sesama pokerista.

Kepala Raksasa tertatih-tatih dari UTG2 (ya), dan entah bagaimana itu terlipat ke blind kecil, yang tidak diketahui dengan tumpukan besar yang cepat selesai. Saya melihat bahwa dia menyukai tangannya tetapi saya tidak memprediksi genggamannya sama sekali dengan benar. Saya baru saja memeriksa 72 di blind besar. Kita bahkan tidak berada di alam semesta yang sama seperti yang pernah membesarkan badut berjari lengket ini.

Kami melihat 956, dan cek kecil. Saya tidak berpikir dia orang yang cek / menaikkan gaji, tapi itu tidak masalah. Saya tidak akan pernah mencoba menggertak Kepala Raksasa tanpa sedikit informasi lagi. Dia lebih mudah dibaca daripada papan reklame setinggi enam puluh kaki (dengan proporsi yang tepat), dan saya tidak perlu melakukan apa pun secara apriori di sini. Dia benar-benar memeriksa, yang berarti dia lemah… jadi kita lihat saja kemana arahnya.

Gilirannya adalah tujuh, kartu yang lucu, sungguh. Saya telah membuat sepasang, yang bisa menjadi tangan terbaik. Namun, setiap delapan adalah lurus. Akankah orang-orang ini memeriksa tangan dengan delapan? Saya tidak yakin, tetapi ketika blind kecil memimpin dua pertiga pot dengan ringan, saya menyadari dia berpikir dia memiliki tangan terbaik. Bisakah saya mengulang sesuatu? Entahlah, dengan Kepala Raksasa di belakangku, aku memutuskan untuk menyerah.

Super Noggin membuat panggilan, yang aneh dalam dirinya sendiri. Siapa yang menyebut secara bebas pada satu liner ke taruhan buta? Kami memasuki wilayah yang aneh, semuanya untuk pot $30 di Nowhere, AS.

Sungai adalah jack flushless. Tirai kecil mengarah keluar kecil. Palsu Kepala Raksasa menghitung Taruhan Raksasa. (Betapa dia menyukai iklan!) Namun, dia tetap bertindak singkat, dan menelepon.

Buta kecil menunjukkan kartu As. Kepala raksasa membalik J7 untuk menang.

Sementara GH mengumpulkan pot kecil, blind kecil menutupi jejaknya dengan berani. “Lagi pula aku akan retak, aku menghemat uang!” Dia menatapku untuk konfirmasi.

Oke. Hanya f— kalian semua. Aku tidak bisa mengambil barang ini. Saya bahkan tidak memiliki pekerjaan tetapi hidup saya adalah Ruang Kantor. Tidak adil.

Faktanya, begitu Kepala Raksasa hilang, saya menguap. Saya harus pergi. Saya tidak menyarankan bermain lelah tanpa alasan untuk melakukannya. Permainan itu selamanya dan tidur itu manis. Saat aku sampai di tangan terakhirku, di bawah pistol. Saya melihat satu sembilan, lalu yang lain.

Satu kesempatan lagi.

Saya membuka hingga 5x, dan panggilan snap Korea yang sangat ketat dari posisi tengah. Saya tidak memberikan banyak energi membaca tangan preflop untuk menghitung arti dari ini; seperti yang saya katakan, saya dipukuli. Saya telah melakukan pembelian penuh hanya dalam beberapa jam, mungkin delapan puluh tangan, dan sudah memesan hasil yang solid.

Semua orang terlipat. Kegagalan kami adalah 834hh. Saya keluar dari posisi, memimpin versus pemain yang ketat. Saya punya sedikit masalah di sini. Ini paling optimal untuk bertaruh, meskipun cek / kenaikan ada di menu. Alasannya, terhadap ukuran tumpukan 80 bb-nya, saya akan selalu bangkrut dengan kenaikan gaji versus pemain yang mungkin tidak cukup longgar untuk bertaruh seri. Saya suka kenaikan cek terhadap kisaran normal, tetapi di sini itu tidak akan memainkan pemain.

Jadi apa yang saya lakukan? saya periksa.

Itu kelelahan yang diperiksa. Kartu as lima hati berkelebat di pikiranku, seperti mimpi demam. Saya mulai membayangkan semua jenis undian, lupa seberapa besar saya membuka dan betapa seluknya dia.

Aku menarik kembali taruhan.

Jadi turunnya seperti ini: Dia bertaruh, saya menaikkan, dia mengambil semua langkah. Dia punya banyak chip satu dolar, dan ketika saya membuat panggilan yang tidak menyenangkan, itu lebih dari yang saya duga.

Dia membanting set, agresif dan ke arah saya, saya kira dalam semacam kebanggaan memukul tangannya. Jika kami berada di luar, itu sama saja dengan menabrakkan bahunya ke saya, atau mengambil kunci di pintu mobil saya. Kami akan bergumul. Namun, ketidaksopanan ini adalah bagian dari poker, dan tidak ada gunanya marah pada siapa pun kecuali diriku sendiri. Dia idiot tapi aku juga, karena melanggar strategi terbaikku dan membiarkan diriku terlalu lelah untuk bermain dengan benar.

Saya tidak tinggal untuk mendapatkannya kembali. Saya menuju ke kandang untuk mengembalikan gaji saya ke majikan saya. Saya mengucapkan selamat malam.

Saya tidak lagi marah pada ketukan yang buruk, tetapi ketika itu adalah kesalahan saya sendiri …

Udara tengah malam lembap, beku, dan kotor. Aku keluar dari tempat parkir dan membuka kedua tanda berhenti sebelum jalan bebas hambatan. Aku masih kesal pada diriku sendiri, bahkan jauh kemudian, ketika aku membanting pintu mobil di garasi bawah tanah apartemenku, beton dan dingin dan kosong dan siap untuk bergema di jam-jam yang tajam.

AWISIEANBETNONNACHECKDA!