Saya Suka Permainan Ini, Ch. 3

Kesulitan keuangan Matton – Uang dan hati nurani – Sylvester menawarkan gangguan

Belum lama ini, Matton Header mulai menyusun daftar. Dia tidak yakin mengapa, pada awalnya, dan pada kenyataannya, dia bahkan tidak yakin bagaimana melakukannya. Dia tidak menggunakan pena dan kertas untuk sementara waktu, terutama setelah komputernya mengalami stroke parah ketika dia mencoba mengunduh klien dari situs poker online Hungaria.

Kedua, saat itu pagi-pagi sekali, dengan matahari terbit. Dia mengenakan pakaian olahraga, XXL, itu adalah piyamanya yang berminyak. Tidak dicukur, kemerahan dengan pori-pori yang diperparah, rambut cokelat di mana-mana, buram. Dia mungkin juga baru saja keluar dari hibernasi atau dari keadaan super-metabolik magis yang bahkan membuat diet pribadinya agak masuk akal. Sebuah kotoran raksasa, dengan kata lain, sedang dalam perjalanan. (Dia telah membaca tidur membakar sejumlah kalori yang mengejutkan – harapan tidak pernah mati.)

Dari luar, gangguan: mobil, anak-anak, anjing yang menyalak, tong sampah yang terlambat dibunyikan. Dengan kata lain, tidak ada kartu, tidak ada permainan, tidak ada fokus untuk mengalihkan perhatiannya. Dia mendapati dirinya di depan salah satu gubuk fokus semu-kardus yang mereka jual sebagai meja di katalog dan di gerai distribusi sampah massal kelas dunia, dan kemudian membalik bagian belakang amplop yang terbuka.

Desahan besar: ini adalah jam tergelap Matton, waktu istirahat.

Senin

Rokok.

milik Denny. Muffin dan kopi.

Hamburger di Chino’s.

Film di Bioskop

Makan malam di Morda’s Bakery and Salad Emporium.

Minuman di Chino’s dengan Sylvester.

Selasa

milik Denny.

Muffin dan kopi di Starbucks.

Keju Panggang di Chino’s.

Kas poin kasino untuk saus Prancis di brioche.

Lihat Leslie, bayar sewa.

Pint Haggen Daz.

Rabu (Ini adalah hari yang hemat, dilembagakan setelah sesi kecelakaan kereta api di kamar mayat.)

Havermut.

Kopi di Morda’s dengan Braunfar.

Salad Caesar di kasino. (Dia menyukai crouton.)

Rokok.

Kamis

Matton berhenti di sana setelah menggarisbawahi kata itu. Dia bisa melihat ke mana arahnya segera: kita semua tahu apa yang kita lakukan, bahkan di saat-saat tergelap kita, karena diri kita yang bertahan hidup muncul dari kegilaan kita, untuk satu napas yang baik.

Hati nurani kita suka check-in. Oh, kita melakukannya tahun ini? Dengarkan aku sebentar sebelum aku lari.

Dengan kata lain, kita semua, bahkan di saat-saat tergelap kita, masih bertanggung jawab atas diri kita sendiri.

Masalah dengan daftar Matton (bisa terus seperti ini dan Anda akan lebih khawatir, sebagaimana mestinya, tentang kesehatannya, Anda bajingan), itu memang terinspirasi oleh salah satu momen langka itu (didorong oleh kehilangan yang memalukan ) hati nurani, tapi itu tidak benar-benar murni.

Daftar ini adalah ode dari orang yang terguncang ke jurang di depannya. Bagaimanapun, dia telah kalah, dan ukuran lain apa yang dimiliki oleh pemain poker yang hilang, seorang anak laki-laki di hati?

Ini tidak benar-benar banyak krisis, ternyata. Matton akan terus menang, melumpuhkan Harvey Bumpback, tersandung perjalanan (beberapa pemain tidak bisa melepaskan jack-five – coba tebak?). Mungkin pot itu akan menginspirasi slow-roll. Bagaimanapun juga, Harvery sangat tajam, dan pernah melihat seorang mantan dealer dengan cekatan menggesekkan keripik dari pot. Dia tidak akan melupakan atau memaafkan pahlawan gemuk kita.

Jadi Matton mengabaikan daftar itu. Itu tidak pernah melewati bungkus rokok itu pada Rabu malam. Terus terang … itu di tempat sampah saat ini.

Tapi apa cerita sebenarnya? Mengapa dia melakukan ini?

Masalahnya, daftar itu tidak lengkap. Itulah masalahnya… karena… tidak ada gunanya.

Dan Matton tahu itu.

Daftar bodoh itu kehilangan sesuatu… sesuatu yang besar. Daftar ini adalah daftar dengan semua kualitas hebat yang Anda katakan kepada pewawancara Anda yang Anda bawa ke pekerjaan itu. Ini adalah daftar pencapaian yang Anda inginkan tahun ini. Belanja untuk awal vegan yang segar, tempat Anda akan minum smoothie hijau dan kasar untuk setiap kali makan.

Ini adalah akuntansi yang dikirim Bernie Madoff ke regulator.

Anda tahu, Matton punya masalah, dan dia tidak ingin menulis apa yang terjadi malam (atau Kamis, dalam hal ini.)

Blackjack – $600.

Kamis. Omong kosong. -$1190

Atau, move on, saat dia bosan di hari Jumat. Baccarat -1000

Atau kesepian di hari Sabtu. Blackjack dengan dealer ibu tunggal yang lucu di Desa.. +120. (Sabas.)

Apakah ada gunanya bagi Matton untuk melihat angka-angka ini, ditulis dengan cetakannya sendiri yang tidak dapat disangkal?

Mungkin. Anda tidak bisa memberi harga pada pelarian, penggaruk hidup yang sebenarnya.

Namun, setidaknya untuk saat ini, jawaban sebenarnya adalah Tidak.

Karena Matton memiliki rencana alternatif, yang menurutnya sempurna untuknya. Itu melibatkan komputernya. Faktanya, tugas ini digoreskan di atas kertas yang jauh lebih berguna, yang membuatnya tetap hidup jika sengsara – yang ada di benaknya. Dia akan masuk: Perbaiki Komputer.

Soal judi, dengan kata lain, bisa menunggu.

Saat Matton menatap daftar kosong itu, ponselnya berdering. Sylvester. Relief, kelegaan dari saat hati nurani.

“Hei,” Matton membuka dengan licin.

“Hei Mat. Saya butuh beberapa nasihat keuangan. Biar aku yang menjemputmu.”

Sylvester Jones memiliki suara yang kasar dan terpotong. Suara pantai timur laut. Sedikit sok pintar jika bukan sekadar keledai biasa. Anda bisa membayangkan dia meminyaki rambutnya atau menjahit beberapa pemukul saat melakukan panggilan ini.

“Tentu.” Semua kepribadian, Matton Header.

Matton menarik napas, tubuh raksasanya bergetar dan membuat kursinya berderit. Apa yang bisa lebih baik daripada melarikan diri dari masalah Anda dengan memberikan nasihat tentang topik yang sangat menyiksa Anda? Kepada seseorang yang kamu kagumi? Matton meremas ke dalam mantel, bersiap untuk dijemput oleh Sylvester Jones, penjahat super dari adegan poker Seaport.

Matton memegang ponselnya untuk menggulir beberapa Tweet. Bill Perkins sedang freerolling beberapa doofus lemak asshat dia suka. Doug Polk mengolok-olok Matt Berkey. Sekarang Matton tersenyum – dia tidak pantas berada di sini, dia tahu di mana dia berasal, matahari apa yang menjadi miliknya. Seekor anjing menggonggong. Meskipun langit cerah dan suhu Seaport mudah, Matton menunggu di dalam. Dia mencari stik mozzarella di lemari es.

Lagi pula, Sylvester Jones tidak pernah tepat waktu, dan untuk alasan yang baik, itu akan terjadi.

Matton menahan napas, lalu menelepon toko reparasi komputer. Rencana besarnya, yang akan menyelamatkannya dari semua ini, anak-anak, mobil, anjing, dan tong sampah – adalah visi yang melampaui semua daftar dan bahkan Sylvester, pria tangguh dunia, menawarkan.

Matton Header mendambakan kehebatan poker.