Semua Vlog Terungkap: Sheils – Keluar dari Posisi

Generasi baru pemain poker membuat ribuan jam konten poker yang sebelumnya langka: Log video poker pribadi, alias vlog. Dalam seri ini, saya akan mencoba mengulas semuanya.

“Sulit untuk berbicara dengan kamera,” aku Brandon Sheils, seorang vlogger poker yang bercita-cita tinggi. Menonton videonya “Vlog Pertama Saya”, “Perjalanan Poker Saya”, dan sekarang video lainnya, dengan judul Pembukaan Kembali Besar “Kehidupan Pemain Poker Semi-profesional – #1 Bagaimana Saya Memenangkan £27K”, tidak mungkin yakin Brandon belum selesai membersihkan tenggorokannya. Namun, saya meninjau Brandon karena sepertinya video pertama terbaru ini adalah salah satu yang mungkin bertahan, dan yang lebih penting, ini adalah vlog baru yang sudah berisi banyak pelajaran penting untuk calon vlogger lainnya.

Pola gambar vlog ini – semua media visual – terutama menampilkan gambar close-up dari seorang pria muda yang menarik, muda dan lembut hingga ke titik kekanak-kanakan yang ekstrem. Matanya amandine dan alisnya menyapu dan berat. Dia adalah subjek muda tampan klasik, dengan fitur dari berbagai sudut kekaisaran: item yang jelas dari pulau besar persimpangan budaya tetapi masih naif tanpa malu-malu.

Secara kritis, Brandon tidak malu mengandalkan citra itu, betapapun bandelnya pose awalnya – jelas bahwa dia memiliki harga diri pada intinya dan secara keseluruhan tampak sebagai kekasih yang sehat dari keluarga normal. Brandon mencari rekaman dirinya dari turnamen untuk dimasukkan, tidak keberatan menjatuhkan nama, menyebut dirinya “Wonderboy,” dan tampaknya memiliki aspirasi untuk menjadi komik. Asumsi dan argumen yang tidak dinyatakan, mungkin tidak direalisasi dari pola ini adalah bahwa dia menarik. Kameranya menemukan wajahnya dan dia, sebagai gantinya, menyukai lensanya. Seseorang membaca sekilas video-video itu, dan seseorang hanya menemukan penglihatan narasi dari wajah itu untuk waktu yang lama. Fiksasi ini akhirnya menjadi menerima tetapi tidak memberi: ternyata lensa tidak cukup sering menjadi mata si pengamat, yang secara alami mencari lebih banyak dan lebih banyak lagi, melainkan sebuah cermin. Bandingkan ini dengan upaya Owen untuk menghibur atau Neeme untuk menunjukkan.

Ini kemungkinan besar akan dia atasi. Bagaimanapun, Brandon memiliki sedikit permulaan dalam bisnis kecil ini, dengan referensi berikut di 2+2 di sudutnya, sebuah blog yang sebelumnya banyak dikunjungi, dan karisma alami yang diberikan oleh penampilannya. Dia akan dapat memudarkan video awal yang kasar ini, jadi dapatkan saran dan bantuan jika dia ingin benar-benar melakukannya. Apa yang dia dan vlogger baru lainnya harus pelajari atau ingat adalah bahwa mata pemirsa adalah mata yang cerdas dan dapat berubah-ubah: audiens Brandon saat ini kecil karena suatu alasan. Selanjutnya, media visual, yang begitu kondusif untuk konsumsi yang mudah, adalah salah satu yang mengilhami standar yang lebih tinggi dan lebih tinggi dengan sangat cepat karena dasarnya sangat minim dan elemen teknis sudah lama dikuasai oleh industri film dan kekuatan pasarnya.

Tidak peduli apa yang Anda lakukan atau jalan apa yang Anda lalui, semuanya selalu tetap utuh. Bagian dari kisah Brandon, baik secara tematis maupun nyata, tumbuh dewasa. Ada tanda-tanda Brandon menganggap upaya terbaru ini lebih serius. Dia terlihat lebih tua, hanya beberapa bulan kemudian sejak potongan pertama. Mainan, patung, dan perlengkapan masa kanak-kanak yang menandai latar belakang vlog pertama -dan bahkan beberapa potongan ekspositori – telah berkurang secara nyata. Dia berubah: kami menemukan Brandon di awal cerita dalam segala hal dan dapat memprediksi perkembangan pesat jika dia melanjutkan.

Keunikan kepribadian dan kehidupan Brandon memberikan kelegaan nyata pada beberapa litani pribadinya yang lebih monoton, gaya yang terbawa dari blognya, upaya yang sangat serius tetapi yang sebagian besar merupakan keranjang belanja tujuan dan pengalaman. (Perlu dicatat bahwa blog ini juga diformat dengan acuh tak acuh, gulungan gambar dan poin-poin yang menarik namun tak berujung mengubur pembaca daripada melayaninya. Poker kami dan kehidupan kami dan seni kami selalu terjalin sendiri.) Dalam video pertama, dia tampaknya membutuhkan waktu satu hingga tiga jam untuk melakukan aktivitas tak dikenal dengan kucingnya. Meskipun memutar ulang aliran itu lima kali untuk mencoba menangkap kata kerjanya, saya tidak bisa melihat dari pengucapannya yang mati apa pun keanehan yang menyenangkan ini. Dia menunjukkan kepada kita apa yang dia sukai: permen, pacarnya, semua hal yang lembut dan menyenangkan. Tentu saja, seperti halnya semua boneka beruang dan kepribadian pria yang baik, polarisasi intoleransi hanyalah sikat dari tag poliester. Di satu tempat ia mengkritik pembeli kelas menengah untuk menikmati beberapa alkohol kelas atas dari pasar umum sebagai sok. Astaga, tidak sesuai dengan standar kehidupan otentik Brandon Sheils.

Detail naratif juga menghibur. Dia menangkap pacarnya Kelly dengan sedikit kebanggaan dan godaan. Dia menghormati orang tuanya dengan menampilkan artikel lucu artikel Inggris tentang keluarga “profesional” mereka yang menghancurkan permainan dengan “rumus matematika” untuk menang di poker. Dengan sejumlah antusiasme yang menawan, matanya benar-benar bersinar dari kebahagiaan, dia membuat pengamatan seperti “itu masih belum meresap” sementara wajahnya benar-benar bersinar dengan pengetahuan penuh tentang memenangkan turnamen baru-baru ini: pengetahuan diri bukanlah milik Brandon forte, untuk efek yang bagus. Dia kemudian menambahkan bahwa memenangkan turnamen “ada di daftar ember saya.” Yah, ya, saya berharap bahwa impian pemain turnamen mungkin termasuk salah satunya!

Namun, beberapa detail benar-benar mencoba pemirsa. Arpeggio gila yang digunakan Brandon untuk mencerahkan presentasinya hampir terlalu konyol untuk mengganggu; namun, dia terus-menerus menghentikan soundtrack berulang ini untuk memberi penekanan, seperti penari buruk yang hanya bisa berhenti pada satu ketukan, semua untuk mengingatkan kita bahwa claptrap yang mengerikan akan segera kembali untuk balas dendam korsel. Tidak seperti banyak vlogger sukses, yang berusaha keras untuk menghibur dan melibatkan voyeur – untuk tetap berada di depan permainan penonton, dengan kata lain, tanda semangat penyutradaraan – sikap tidak hormat yang tidak disadari dari penonton adalah salah satunya. yang menandai pengalaman film yang buruk. Akan sulit untuk menonton lebih banyak jika treble kalengan ini – versi musik dari permen yang dia nikmati sendiri tanpa mengintip pelangi plastik dari speaker lagi. Yang ingin didengar penonton adalah suara yang berarti sesuatu yang penting bagi vlogger, atau, lebih baik lagi, bagi karya itu sendiri: perhatikan detailnya, seperti yang disarankan Nabokov.

Salah satu detail yang benar-benar dikuasai Brandon, tidak seperti banyak vlogger, adalah poker itu sendiri. Di sini Brandon paling berwibawa dan menarik. Sementara dia sedikit dikendalikan oleh Liv Boeree dan sepertinya tidak mengenalinya, Brandon menunjukkan kepada kita bahwa keahliannya dalam merasakan memang tajam. Sejarah tangannya sangat berteknologi rendah dan bijaksana. Faktanya, dalam cuplikan yang disediakan oleh Pokerstars – lebih banyak dokumenter – bocah itu tampaknya lebih dari itu. Berat dan kurang sadar diri, Brandon fokus dengan baik di meja dan mengungkapkan kepada kami, jauh lebih dari semua obrolannya, tempat potensialnya di dunia poker. Dalam pekerjaannya yang sebenarnya, pria itu selalu mengumumkan dirinya sendiri: Brandon adalah pemain poker.

Poker juga merupakan tempat Brandon paling menarik sebagai narator karena sekarang kami akhirnya memiliki konflik. Melampaui kesombongannya yang lebih melelahkan yang diselimuti kesadaran diri yang hangat, Brandon berbicara tentang dipertaruhkan: “Saya tidak punya risiko sama sekali.” Saya akan gelisah jika saya adalah kuda pancang dan mendengar ini, dan itu adalah kabar baik untuk vlog Brandon: konflik adalah kepentingan, kepentingan adalah konflik. Entah dia memiliki kesepakatan non-markup yang murah hati atau dia hanya acuh tak acuh terhadap mental poker dan taruhan akan mengambilnya. Ketidaktahuan tentang masa muda – sesuatu yang dimiliki Sheils dalam sekop, tentu saja – mungkin hanya membawanya jauh dan penonton mungkin hanya melihatnya beraksi. (Itu film dokumenter yang bagus, tapi dia harus terus membuka lebih banyak untuk mendapatkan perhatian kita, ala Robert alias “Biksu Poker,” yang mengambil kiasan vlogging poker yang lesu, humoris, terlalu pemalu dan membuatnya langsung lebih menarik dengan berbicara tentang tantangan mental dan emosionalnya yang serius: kerentanan dan kehebatan terkait erat dalam semua seni, bahkan yang tampaknya kecil seperti blog video.) Pendapat Brandon juga dapat menyebabkan masalah, karena ia telah “bangkrut” sebelumnya – di setidaknya sebanyak seorang pemuda yang tampaknya tinggal di rumah bisa “bangkrut”. Taruhan vlogging-nya, dengan kata lain, seringkali tidak cukup tinggi dan merupakan bagian besar dari bunga yang belum diperoleh yang ia coba manfaatkan. Penonton menginginkan lebih banyak pemikiran nyata tentang ini, daging nyata tentang “semi-profesi” -nya, begitu dia menyebutnya. Apa yang penonton tidak perlukan adalah lebih bermoral pada pencapaian, rapornya dari adegan donkament (kami bukan orang tuanya), atau mengejek orang-orang yang terlalu hijau untuk dia pahami atau empati.

Ini membawa kita ke ujian formalistik utama dari vlog Brandon, dan kunci utama mutlak bagi banyak orang lain yang mencoba membuat sesuatu dari genre tersebut. Menghadapi seluruh gelombang vlogger poker yang sukses, Brandon memberikan sejarah kepada penonton ketika apa yang jelas-jelas diinginkan oleh penonton adalah eksplorasi. (Media adalah pesannya, tentu saja: ini menjelaskan kebutuhan para vlogger untuk menunjukkan kepada kita perjalanan mereka secara kompulsif jika tidak secara agama.) Ini adalah pelajaran penting bagi semua calon blogger video yang ingin memahami tulang punggung, katakanlah, video Andrew Neeme menarik. Sekarang, apa pun dapat dibuat untuk bekerja, dan memilih variasi mengarah pada kreativitas dan kebesaran, tetapi Brandon, dalam mengambil taktik sejarah yang terlalu mudah ini daripada penyelidikan, memberi kita semua pegangan yang paling lemah pada kepentingannya dan mengapa yang seharusnya membuat minat kita padanya menjadi lebih alami. Ke dunia apa vlogger membawa lensanya – mata pemirsa –? Menceritakan kembali masa lalu atau ambisi saat ini dari seorang penjudi keuntungan? Mana yang lebih cocok untuk situasi poker, naratornya yang samar, dan peralatannya yang sederhana? Ini adalah dan akan menjadi tantangan pribadinya – dan banyak lainnya – sebagai pembuat film amatir.

Vlog Brandon di luar elemen formalistiknya adalah ulasan tentatif tentang diri sendiri, tetapi tidak secara khusus sadar. Kami malah melihat langkah pertama seorang pemuda dalam menemukan apa yang dia inginkan dan apa yang dia kuasai. Ini akan menarik banyak orang, terutama orang lain dalam situasinya. Bandingkan ini dengan vlog Boski, yang lawan bicaranya secara ketat mengedit apa yang dia ketahui tentang dirinya sendiri dan hanya memberi kita petunjuk – meningkatkan minat melalui misteri – tentang kebenaran yang mendasari baik dalam narasi maupun pola gambar.

Itu penting. Busur cerita nyata Brandon, jika dia dapat mengambilnya dan kemudian memperbaikinya, pasti terletak di sini, karena kenyataannya sangat tidak terbebani dan anehnya murni dibandingkan dengan banyak vlogger poker lainnya: pemain dan perkembangannya. Apa yang akan datang dari Brandon di poker? Apakah itu semua piala dan permen dan anak kucing dan Kelly? Di mana kesalahan langkahnya selanjutnya dan akankah dia memiliki kekuatan untuk membaginya dengan kita? Apa yang terjadi tanpa Kelly? Atau tanpa _____?

Ini akan sepadan dengan waktu penonton. Brandon di awal, sekali lagi, dan dia dan vlognya memiliki kesempatan untuk menjadi menarik. Orang harus bertanya-tanya, di Wonderboy: Dia baru saja memberi tahu kami bahwa dia akan pergi ke Thailand “jadi saya tidak akan bisa membuat vlog.” Ya, berpetualang di negeri yang jauh, indah, bergantian miskin dan mewah pasti tidak akan menjadi subjek vlogging yang bagus!

Namun, ketika cerita yang mendasarinya adalah bahwa segala sesuatu yang baik masih akan datang, sulit untuk salah. Semoga sukses untuk Brandon dan semua yang lain mendapatkan vlog mereka. Sekarang tampaknya – dan selalu – waktunya.

kerang dan kucingPahlawan dan kucing.