Warga Selandia Baru Mungkin Menghadapi Pembatasan Baru yang Menargetkan Poker Online –

Puluhan ribu orang Selandia Baru mungkin menghadapi pembatasan baru dalam pembiayaan atau bahkan mengakses akun poker online lepas pantai mereka setelah Kementerian Dalam Negeri negara itu baru-baru ini mengumumkan konsultasi terbuka ke dalam beberapa aspek dari layanan perjudian online yang tersedia untuk Kiwi.

Saat ini, legal bagi warga negara Selandia Baru untuk berpartisipasi dalam hampir semua bentuk perjudian online, meskipun hanya dua kategori — lotere online dan taruhan olahraga — yang resmi disahkan oleh pemerintah. Kedua vertikal tersebut dioperasikan oleh entitas pemerintah, Lotto New Zealand dan New Zealand Racing Board, masing-masing.

Kemungkinan pembatasan baru mulai berlaku kemungkinan dipercepat oleh keputusan pada bulan Mei oleh merek kasino terbesar Selandia Baru, SkyCity, untuk meluncurkan situs perjudian online mitra. Namun, karena Selandia Baru tidak memiliki mekanisme pengaturan untuk formulir perjudian daring lainnya ini, SkyCity tidak dapat bergerak daring tanpa membuat kontrak dengan penyedia lepas pantai yang tidak berlisensi (di Selandia Baru). SkyCity akhirnya bermitra dengan Gaming Innovation Group (GiG) yang berbasis di Malta, yang menawarkan platform permainan kasino bisnis-ke-konsumen turnkey.

Itu tidak sesuai dengan pejabat Kiwi, termasuk Menteri Dalam Negeri Tracey Martin, yang menyebut kesepakatan SkyCity “mengecewakan”. Sejak itu, kementerian Martin telah meningkatkan upayanya untuk melakukan apa yang tampaknya menjadi tinjauan umum perjudian online karena tersedia untuk warga Selandia Baru. Menurut sebuah pernyataan yang mengumumkan peluncuran konsultasi terbuka, Kiwi telah menghabiskan sekitar $380 juta di situs perjudian lepas pantai selama 18 bulan terakhir.

“Undang-undang Perjudian kami saat ini berasal dari tahun 2003 dan seperti banyak undang-undang lainnya, undang-undang ini ditantang oleh tempat internet,” kata Martin. “Teknologi baru telah mengubah perilaku orang secara dramatis dan cara orang Selandia Baru berjudi juga telah berubah. Sekarang saatnya untuk memeriksa apakah aturan perjudian kami sesuai.”

Martin dan agensinya membingkai seruan untuk masukan sebagai masalah kesehatan masyarakat. “Masalah yang kami miliki adalah, tidak seperti operator perjudian domestik, operator perjudian online lepas pantai tidak membayar untuk mengurangi kerugian yang ditimbulkan industri mereka, juga tidak berkontribusi kepada masyarakat melalui hibah dana,” katanya.

Mencoba memblokir operator lepas pantai sepenuhnya, melalui daftar hitam atau geoblocking, atau membatasi dampaknya dengan memblokir transaksi kartu kredit adalah salah satu perubahan yang lebih ekstrem yang akan dipertimbangkan oleh kementerian Martin. Membuat skema lisensi untuk operator lepas pantai, memperluas layanan Lotto NZ dan NZRB, atau tidak melakukan apa pun juga merupakan kemungkinan.

“Misalnya, Selandia Baru dapat membuat sistem perizinan, di mana penyedia online harus memenuhi persyaratan tertentu untuk dapat menawarkan layanan mereka secara legal di Selandia Baru. Inilah yang dilakukan Australia dan Inggris. Ada juga beberapa alat yang dapat diterapkan untuk membatasi akses warga Selandia Baru ke situs perjudian online. Ini termasuk akses pemblokiran geografis ke situs perjudian luar negeri atau pelarangan penggunaan kartu kredit untuk perjudian online.

“Ada empat pendekatan dasar yang diuraikan dalam dokumen diskusi dan kami ingin tahu apa yang dipikirkan orang Selandia Baru tentang ini atau opsi lain tentang bagaimana kami harus mendekati perjudian online.”

Konsultasi, dibuat dalam bentuk survei, terbuka untuk semua orang dan entitas Selandia Baru yang tertarik dengan masalah yang terkait dengan ketersediaan perjudian online dan poker online di Selandia Baru.